May 06, 2013

Pertumbuhan RI di Bawah Target, Dikarenakan Investasi Lambat

Karyawan melintas di depan pembangunan gedung bertingkat di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Kamis (25/4/2013). Kawasan perkantoran dan pusat perbelanjaan yang berkembang menyatu dalam satu kawasan superblok memungkinkan penghuni apartemen akan berjalan kaki untuk menuju tempat kerja. 

JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal I-2013 hanya naik 6,02 persen. Nilai tersebut lebih rendah dibanding target pemerintah di periode yang sama yaitu 6,2-6,3 persen.

Kepala Ekonom Bank Mandiri Destry Damayanti mengatakan pertumbuhan ekonomi yang relatif lebih rendah dibanding target semula disebabkan karena perlambatan di sisi investasi.

"Kita ekspektasi karena perlambatan di investasi. Namun angkanya belum keluar. Kami memang sudah perkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal I-2013 memang akan lebih buruk atau lebih flat dibanding kuartal IV-2012," kata Destry kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (6/5).

Destry memerkirakan ekspektasi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I-2013 ini bisa sebesar 6,1 persen. Namun ternyata hanya naik 6,02 persen. Destry menganggap bahwa kenyataan pertumbuhan ekonomi di periode tersebut ternyata lebih rendah dari ekspektasi para analis.

Seperti diberitakan, Pelaksana tugas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Bambang Brodjonegoro memperkirakan pertumbuhan ekonomi triwulan pertama 2013 berada pada kisaran 6,2 persen hingga 6,3 persen. Kondisi ekonomi global yang belum sepenuhnya pulih menjadi dasar prediksi. "Tahun ini memang kondisinya belum bisa diyakini lebih baik dari tahun lalu," ujar Bambang di Jakarta, Senin (22/4).

Dia mengharapkan kondisi perekonomian global mulai membaik pada semester II, agar target pertumbuhan yang diperkirakan tahun ini mencapai 6,3 persen-6,5 persen dapat tercapai.

"Kita mengandalkan di semester II. Kita berharap ada perbaikan di global, terserah mau (perbaikan harga) komoditas atau apa," kata Bambang.

Dia pun menginginkan adanya kepastian terkait kebijakan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi karena dapat memberikan dampak kepada kualitas pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

"Kalau ada kebijakan, malah positif buat pertumbuhan, karena itu bagus pengaruhnya ke makro," katanya.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2013 berada pada kisaran 6,2 persen-6,6 persen. Perkiraan ini lebih rendah daripada perkiraan sebelumnya yang dipatok di kisaran 6,3 persen-6,8 persen.

Sumber: Kompas
Editor: Ferlyando Sandala

BAGIKAN KE:

0 komentar: