May 23, 2013

Terkait Kasus Aiptu Labora, Polisi Periksa Puluhan Saksi

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri, Komisaris Besar Agus Rianto. 

JAKARTA - Polda Papua telah memeriksa sejumlah saksi untuk kasus dugaan penimbunan Bahan Bakar Minyak (BBM) dan pembalakan kayu liar dengan tersangka anggota Polres Raja Ampat, Papua, Aiptu Labora. Kepolisian sebelumnya juga telah menyita barang bukti dari dua kasus tersebut.

"Terkait kasus LS, kasus BBM diperiksa saksi 26 orang. Sedangkan kasus kehutanan saksi 35 orang," tulis Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Agus Rianto melalui pesan singkat, Rabu (22/5/2013).

Dalam kasus BBM pada PT Seno Adi Wijaya, kepolisian telah menyita 4 kapal bemuatan BBM jenis solar total 1 juta liter dan beberapa dokumen. Kemudian untuk kasus pembalakan liar pada PT Rotua telah disita barang bukti 1 kapal bermuatan 1.500 batang kayu merbau, 115 kontainer berisi kayu dan dokumen.

"Tersangka sementara ada dua orang yaitu LS dan JL, Direktur Operasional PT SAW terkait masalah BBM," lanjut Agus.

Kasus Labora berawal dari adanya laporan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) terkait rekening mencurigakan yang disebut senilai Rp 1,5 triliun milik Labora. Laporan yang dikirim oleh PPATK itu merupakan akumulasi transaksi Labora dari tahun 2007 hingga 2012.

Setelah ada laporan tersebut, kepolisian menyelidiki keterkaitan Labora pada kasus penimbunan BBM dan pembalakan liar kayu yang telah ditangani Polda Papua sejak Maret 2013. Bisnis itu rupanya berkaitan dengan rekening Labora.

Labora kemudian dijadikan tersangka kasus dugaan penimbunan BBM oleh PT Seno Adi Wijaya dan pembalakan liar kayu oleh PT Rotua di Papua. Dia juga tersangka kasus dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU). Dia kini menjalani pemeriksaan dan ditahan di Polda Papua.

Terpisah, Labora mengakui memiliki usaha di bidang migas dan kayu. Namun, menurut dia bisnis itu legal. PT Rotua yang bergerak di bidang kayu dan PT Seno Adi Wijaya yang bergerak di bidang migas dibeli oleh istri Labora tak lebih dari sepuluh tahun lalu.

Jajaran direksi perusahaan itu ditempati oleh orang-orang dari dalam keluarga besarnya. Istri Labora menjadi komisaris, adik iparnya menjadi direktur, dan kepemilikan saham dibagi juga kepada dua anaknya.

Sumber: Kompas
Editor: Ferlyando

BAGIKAN KE: