March 25, 2013

TNI di Balik Lapas Sleman?

Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono  
JAKARTA - Berbagai pihak menduga ada keterlibatan anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) dalam penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Cebongan, Sleman, DI Yogyakarta, yang lalu membunuh empat tahanan. Bagaimana tanggapan pihak TNI?

"Kalau masyarakat berpandangan seperti itu, menganalisis sendiri, itu hak mereka, boleh-boleh saja," kata Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (25/3) Kemarin, seperti dilansir Kompas.com.

Meski demikian, Panglima meminta kepada semua pihak untuk menyerahkan proses penyelidikan kepada Kepolisian. Pihaknya tidak terlibat dalam penyelidikan lantaran kewenangan Kepolisian. Tidak ada pula penyelidikan internal TNI.

"Nanti kalau Kepolisian mengarah kepada anggota saya yang terlibat, kalau ada yah, itu pasti kita akan melakukan penyelidikan lebih lanjut. Kita tunggu hasilnya dari Kepolisian," kata Agus.

Sebelumnya, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat menyerang lembaga pemasyarakatan tersebut. Awalnya, mereka mengaku dari Polda DI Yogyakarta sambil menunjukkan surat berkop polda. Mereka mengaku ingin membawa empat tersangka kasus pembunuhan Sersan Satu Santosa, anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Hugo's Cafe, Selasa lalu.

Mereka mengancam meledakkan lembaga pemasyarakatan (LP) ketika permintaan ditolak pihak LP. Akhirnya, petugas membukakan pintu dan belasan orang memakai penutup mata masuk. Mereka menyeret petugas LP menunjukkan empat tahanan yang dicari.

Empat tahanan tersebut akhirnya ditembak mati. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Sebelum kabur, mereka juga membawa rekaman CCTV. Aksi itu hanya berlangsung 15 menit.

Kasus itu masih dalam penyelidikan Kepolisian. Hanya, Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal Hardiono Saroso sudah membantah penembakan dilakukan anggota Kopassus. Kepala Seksi Intelijen Kopassus Grup-2 Kapten (Inf) Wahyu Yuniartoto juga membantah.

Editor: Ferlyando Sandala

BAGIKAN KE:

PENULIS :

0 komentar: