Wow... Pemakai Diampuni karena Ungkap Mafia Narkoba

Ilustrasi. 
JAKARTA - Bagi pemakai narkoba, kini jangan takut mengungkap jaringan mafia narkotika. Sebab perbuatannya bisa diampuni dan hukumannya menjadi sangat ringan.

Seperti dalam berkas kasasi yang didapat detikcom, Rabu (19/6/2013), kasus ini menjerat Thomas Claudius Ali Junaidi (38). PNS Kabupaten Maumere, didudukan di kursi pesakitan karena melanggar pasal 114 ayat 1 UU No 35 /2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana minimal 5 tahun penjara!

Oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Thomas dituntut 7 tahun pidana penjara dan denda Rp 1 miliar. Apabila Thomas tak mau membayar denda maka diganti 6 bulan kurungan.

Atas tuntutan ini, PN Maumere menjatuhkan pidana 5 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar. Jika Thomas tak mau membayar diganti 3 bulan kurungan.

Lantas vonis ini dikuatkan di Pengadilan Tinggi Kupang. Merasa putusan ini tidak adil, Thomas lalu mengajukan kasasi dengan alasan Thomas dalam kasus tersebut sebenarnya justru menjadi Justice Collaborator.

"Karena saya yang awalnya diminta bantuan oleh para penyidik/Polri untuk membantu mengungkap jaringan narkoba di Maumere, dan oleh Polri saya dijanjikan tidak akan diproses hukum jika berhasil memberikan informasi jaringan narkoba," beber Thomas dalam memori kasasinya.

"Tapi nyatanya setelah jaringan terungkap, justru saya juga ikut diproses," sambung Thomas.

Atas alasan memori kasasi itu, majelis hakim kasasi yang terdiri dari Dr Artidjo Alkotsar, Prof Dr Surya Djaya dan Sri Murwahyuni menerima argumen Thomas. Putusan bernomor No.920 K/Pid.Sus/2013 ini mengadopsi konsep justice collaborator sesuai Surat Edaran MA No 4 Tahun 2011. Padahal ancaman minimal Pasal 114 ayat 1 UU Narkotika adalah 5 tahun dan minimal denda Rp 1 miliar.

"Membatalkan putusan banding. Mengadili sendiri, menjatuhkan pidana 1 tahun penjara. Hukuman ini tidak perlu dilakukan apabila dalam kurun 2 tahun tidak mengulanginya kembali," ucap majelis dalam sidang pada 28 Mei 2013 silam.


Sumber: ndc
Editor: Ferlyando

COMMENTS

Name

advetorial,70,artikel,2,balap,17,basket,4,berita utama,4,berita-utama,1120,bitung,309,bolaang-mongondow,84,bolaang-mongondow-selatan,15,bolaang-mongondow-timur,49,bolaang-mongondow-utara,29,budaya,3,bulutangkis,35,ekonomi-bisnis,284,entertainment,198,gallery,46,gaya-hidup,44,Headline,9,hukum-kriminal,402,internasional,150,kesehatan,36,kotamobagu,60,manado,911,merciful-bisnis,3,minahasa,115,Minahasa selatan,9,minahasa-selatan,130,minahasa-tenggara,29,minahasa-utara,55,Minsel,26,nasional,622,olahraga,344,Opini,1,pariwisata,67,pemerintahan-politik,1217,pendidikan,82,religius,106,sangihe,44,sepakbola,207,sitaro,25,sulut,109,talaud,18,tekno,12,tenis,4,tinju,6,tomohon,100,tutorial-web,18,video,23,
ltr
item
FokusManado.Com : Tercepat Dalam Informasi: Wow... Pemakai Diampuni karena Ungkap Mafia Narkoba
Wow... Pemakai Diampuni karena Ungkap Mafia Narkoba
http://4.bp.blogspot.com/-yFYEgCb6r3o/UcEZDKkG1bI/AAAAAAAAaBU/ybkP8JDo_BA/s1600/narkoba.jpg
http://4.bp.blogspot.com/-yFYEgCb6r3o/UcEZDKkG1bI/AAAAAAAAaBU/ybkP8JDo_BA/s72-c/narkoba.jpg
FokusManado.Com : Tercepat Dalam Informasi
http://www.fokusmanado.com/2013/06/wow-pemakai-diampuni-karena-ungkap.html
http://www.fokusmanado.com/
http://www.fokusmanado.com/
http://www.fokusmanado.com/2013/06/wow-pemakai-diampuni-karena-ungkap.html
true
2964614751945099129
UTF-8
Tidak ada sambungan Tidak ditemukan tulisan apa pun LIHAT SEMUA Selengkapnya Balasan Cancel reply Delete PENULIS Home HALAMAN POSTS LIHAT SEMUA DIREKOMENDASIKAN UNTUKMU LABEL ARCHIVE SEARCH SEMUA POS Tidak ditemukan pos apa pun dengan permintaan Anda Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy